• Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Kabupaten Sumbawa, Web Admin Diskominfotik Kantor Bupati Lt.3 Jl. Garuda No.1 Sumbawa Besar
  • Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Kabupaten Sumbawa, Web Admin Diskominfotik Kantor Bupati Lt.3 Jl. Garuda No.1 Sumbawa Besar
Sumber : Bang Mek (Download File)
Kisah cinta nan mengharukan antara Datu Museng dan Maipa Deapati ini berangkat dari cerita rakyat yang sangat populer dikalangan masyarakat Makassar, yang dituturkan oleh orang-orang tua kepada anak cucu mereka, agar mereka dapat memetik hikmah dari pendidikan, perjuangan dan kesetiaan. Begitu hebatnya cerita antara Datu Museng putra bangsawan kerajaan Gowa dan Maipa Deapati Putri bangsawan Kerajaan Sumbawa ini tertanam di dalam benak orang-orang makasar, sehingga kemudian nama dari kedua tokoh legendaris ini diabadikan sebagai nama jalan di Kota Makassar. Nama jalan itu seakan sengaja dibuat berdampingan saling berdekatan seakan-akan Pemerintah Kota Makassar turut merestui hubungan percintaan abadi mereka berdua. Jalan Maipa berada di sisi kanan Hotel Imperial Aryaduta Makassar.Pada ujung barat jalan ...
Sumber : Arpusda (Download File)
Ratusan tahun yang lalu tersebutlah seorang pemuda bernama Jompong Suar wajahnya tampan tubuhnya kekar berisi walaupun umurnya baru menginjak lima belas tahun. Dari penuturan orang, keluarga Jompong Suar adalah keluarga pendatang. Mereka bukan asli dari desa itu. Ayahnya bernama Pandelala dan ibunya dipanggil orang Dendelawi. Dahulunya mereka hanya sekedar mengungsi akibat terusur dari tempat asalnya. Jompong Suar tiada beradik kakak. Ia adalah anak tunggal. Tidak mengeherankan kalau ia menjadi anak yang manja. Permintaanya kerap dikabulkan hampir tidak pernah ditolak. Kepadanya harapan masa depan orangtuanya ditumpahkan. Namun pada diri Jompang Suar terdapat watak yang kurang baik. Ibarat kata pepatah, tiada gading yang tak retak. Ia suka sekali mengganggu anak - anak di ...
Sumber : H. Andi Sarpan (Plampang) (Download File)
Pada zaman dahulu kala ada seorang yang benama Pangeran Batara Sukin yang kawin dengan seorang perempuan  bernama Lala Mangindara. Mereka bertempat tinggal di kampong Baman wilayah Kolong. Pangeran Batara Sukin dan Lala Mangindara mempunyai seorang anak laki – laki bernama Lalu Muhammasd Maula.   Pangeran Batara Sukin ada mempunyai kebun bertempat diwilayah dadap, kira – kira berjarak satu kilometer dari kampong Baman. Kebun tersebut lengkap dengan permandiannya dan berbagai macam tanaman termasuk bunga – bunga yang indah berseri. Ketika pengeran meninggal dunia Lalu Muhammad Maula telah berumur 17 tahun. Sepeninggal ayahnya Lalu Muhammad Maula tetap melanjutkan pemeliharaan kebunnya dan merawat berbagai macam tanaman yang ada termasuk bunga – bunga yang indah ...
Sumber : Hj. Andi Sarpan (Kec. Plampang) (Download File)
    Almarhum ayahnya mempunyai seorang saudara yang sangat kaya raya. Saudaranya itu mempunyai seorang putri yang sangat cantik jelita. Namun, meskipun Karimongkong mempunyai paman yang sangat kaya namun hidupnya tetaplah miskin. Hidupnya hanya tergantung dari penghasilannya membantu tetangganya di sawah dan kebun ditambah dari hasil memelihara beberapa ekor ayam. Sampai dengan usia 25 tahun Karimongkong tetap hidup pas- pasan.       “Bu saya kepingin kawin dengan gadis anaknya Paman,” demikian Karimongkong mengawali pembicaraannya. “Cobalah ibu pergi meminangnya”, lanjutnya. “Apa kamu tidak salah ucap,” jawab ibunya. “Tidak Bu”, jawab Karimongkong serius. ”Cobalah Bu, siapa tahu diterima”, rengek Karimongkong.   Atas desakan Karimongkong, Ibunya akhirnya menyetujui toh dia masih mempunyai hubungan keluarga, pikir ibunya.   Keesokan harinya berangkatlah Ibunya Karimingkong untuk meminang gadis pamannya. ...
Sumber : Abdullah Nur (Kecamatan Plampang) (Download File)
                    Raja sangat murka mendengar cerita dari utusannya yang selamat tadi dan dengan segera mengambil keputusan bahwa dia sendiri yang berangkat mencari gula merah demi sang anak apapun yang akan dijalani. Dengan meminta izin kepada permaisuri terlebih dahulu maka berangkatlah sang raja beserta para pengawalnya untuk mencari gula merah.   Sepeninggal sang raja, tinggallah permaisuri beserta kedua puteranya. Satu bulan sudah berlalu hati sang permaisuri selalu berharap harap cemas diiringi doa semoga sang raja selamat di dalam perjalanan dan dapat segera kembali. Akan tetapi hampir empat bulan sudah berlalu kabar berita tak kunjung tiba. Hati permaisuri diliputi kecemasan. Hampir setiap hari permaisuri menangis dan menangis mengingat nasib sang raja. Menjelang satu tahun kepergian sang ...
Sumber : Husain AB (Download File)
Pertemuan Di Ruang Sidang Pada tahun 1350 Gajah Mada Mahapatih kerajaan Majapahit beserta Empu Nala mempersatukan Nusantara dari Sabang sampai Merauke guna membuktikan cita – citanya yang terkandung dalam Sumpah Palapa. Nusantara bersatu di bawah lambing bendera Majapahit di bawah pimpinan raja yang bijaksana yaitu Hayam Wuruk dengan Maha Patih yang sakti yaitu Gajah Mada.   Pada waktu rakyat kerajaan Tana Samawa dibawah pimpinan raja yang mulia kepada kerajaan Majapahit serta memeluk agama Hindu. Sisa – sisa peninggalan ajaran agama Hindu sampai sekarang masih dapat ditemukan dalam praktek kehidupan mayarakat Samawa sehari – hari terutama di desa – desa atau daerah terpencil. Misalnya mengantar sesajen ke tempat mata air, batu – batu, pohon ...
Sumber : HU Gaung NTB (Download File)
Berawal dari sebuah desa yang tentram dan damai  bernama Jompang. Letaknya di sebuah bukit dekat Olat Pamanto Asu’. Di desa itu pemerintah seorang Datu yang dikenal dengan sebutan  Datu Palowe’ Datu mempunyai dua orang anak terdiri dari seorang putra bernama Lalu Wanru dan seorang putri bernama Lala Sri menanti putra Datu Paloweini terkenal terparas cantik dan rupawan sehingga banyak orang tertarik di buatnya Lala Sri menanti merupakan satu- satunya anak kesayangan Datu Palowe. Demi anak semata wayang itu, segala kemauan dan keinginan anaknya selalu dituruti oleh Datu Palowe. Mulai dari bermacam-macam pakaian yang dikenakan Lala, sampai kepada berbagai perhiasan indah- ...
Sumber : Husein AB (Download File)
Pertemuan Di Ruang Sidang     Pada tahun 1350 Gajah Mada Mahapatih kerajaan Maja Pahit besrta Empu Nala mempersatukan Nusantara dari Sabang sampai Merauke guna membuktikan cita – citanya yang terkandung dalam Sumpah Pala. Nusantara bersatu di bawah lambang bendera Majapahit di bawah pimpinan raja yang bijaksana yaitu Hayam Wuruk dengan Mahapatih yang sakti yaitu Gajah Mada.   Pada waktu rakyat kerajaan Tana Samawa di bawah pimpinan raja yang mulia Raja Nuang Sasih yang memililki kekuasaan dari Empang sampai ke Jerewweh tunduk kepada Kerajaan Majapahit serta memeluk agama Hindu. Sisa – sisa peninggalan ajaran agama Hindu sampai sekarang masih dapat ditemukan dalam praktek kehidupan masyarakat ...
Sumber : M. Nur Syiraj (Download File)
Pada zaman dahulu kala ada sebuah kerajaan yang bernama Kerajaan Silang, letaknya kira – kira 35 kilometer sebelah timur Sumbawa sekarang, tepatnya di Desa Pemasar di Kecamatan Plampang. Raja Silang mempunyai seorang Putri yang sangat rupawan yang bernama Lala Buntar atau Lala Bunte panggilan akrabnya. Diberikan nama demikian oleh ayahnya karena parasnya yang elok dan rupawan bagaikan Bulan Purnama ( Buntar dalan Bahasa Sumbawa berarti Purnama ). Disamping parasnya yang rupawan Lala Bunte juga sangat boto ( boto berarti terampil ) Salah satu keterampilannya adalah keahlian menenun kain. Kain tenun hasil tenunannya sangat indah dengan motif – motif khas yang ...
Sumber : A.W. Syihabuddin Z (Download File)
Di jaman yang telah lampau tersebutlah didalam kisah seorang putera raja yang konon berasal dari Gowa Sulawesi Selatan. Ia datang ke tempat ini bukan untuk memerintah tetapi untuk menyebarkan Agama Islam. Tempat ini dinamakan Bekat Loka, suatu tempat yang dijadikan tempat tinggal dan lama kelamaan menjadi sebuah dusun. Bekat asal katanya adalah berkat. Dusun yang diberkati Allah tempat bermukim seorang alim dari Putera Raja Gowa. Di Dusun Bekat Loka inilah akhirnya Putera Raja Gowa wafat. Kini lokasi itu dapat dilihat lebih kurang seratus depa sebelah tenggara sebuah bukit kecil yang dikenal dengan Ponan. Bukit Ponan sendiri terletak diantara tiga buah ...