• Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Kabupaten Sumbawa, Web Admin Diskominfotik Kantor Bupati Lt.3 Jl. Garuda No.1 Sumbawa Besar
  • Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Kabupaten Sumbawa, Web Admin Diskominfotik Kantor Bupati Lt.3 Jl. Garuda No.1 Sumbawa Besar

Barempuk

Permainan barempuk juga disebut permainan “ baranak bawi”. Barempuk berarti saling rempuk atau saling memukul antara dua orang laki-laki yang besar dan kekuatannya berimbang dengan masing-masing mengepalkan tangkai bulir padi yang telah di potong di sawah.
Permainan ini biasanya di lakukan di dalam sawah pada waktu para petani sedang memanen padinya dengan mengundang orang banyak. Biasanya pada pinggir sawah yang akan menjadi arena barempuk dipasang bendera sebagai tanda bahwa akan diadakan permainan barempuk. Sehingga orang yang melihatnya akan berbondong-bondong untuk datang, maka acara panen  di sawah itupun menjadi ramai. Jadi biasanya permainan ini dilaksanakan pada saat panen raya atau “ mata rame”. Meskipun permainannya dilakukan dengan cara saling memukul namun tetap dalam suasana kegembiraan, sehingga bukanlah suatu perkelahian.
Umumnya permainan barempuk ini hanyalah sebagi selingan untuk mengisi istirahat dalam kegiatan mata rame tersebut.
Adapun alat perlengkapan barempuk yaitu :
  1. a)     Bulir padi dan tangkainya yang baru saja di potong dengan menggunakan “rangap” atau ani-ani sebanyak segenggam di pegang oleh kedua tangan pemain. Bulir padi ini di fungsikan sebagai pelapis atau pembalut tangan serta alat untuk memukul.

    b)     Tau basangela adalah seorang laki-laki yang di pilih di antara petani yang sedang melakukan mata rame di tempat itu.

Aturan permainan barempuk di awali dengan ngumangnya seorang laki-laki sambil mengenggam batang bulir padi ke dalam arena permainan untuk mencari lawan mainnya. Jika di antara yang hadir di tempat itu bersedia menjadi lawannya, maka iapun memasuki arena sambil ngumang pula. Permainan barempuk baru dimulai jika orang yang memimpin permainan memberikan aba-aba mulai dan permainan berakhir jika pemimpin permainan menyatakan berhenti.

 
Selama permainan berlangsung, pemain tidak boleh menggigit lawan mainnya. Pemain harus tetap menggenggam jerami atau batang bulir padi pada kedua tangannya. Bagian badan yang boleh di pukul adalah dari perut ke atas. Setelah kedua pemain di pisahkan oleh tau basangela, maka tidak boleh ada pemain yang menyerang lawannya.
 
 
 
Sumber : Disporabudpar Kab. Sumbawa 2013